Bagai Tetesan Air Hujan

Hiduplah sekali namun berguna bagi sesama, setelah itu jemputlah Syurga

Mimpi di pos Ronda

By: Wisageni Gugat

Si Bawor lagi sendirian nonton film ‘Alangkah lucunya negeri ini’ yang dibintangi Dedi Mizwar. Pas adegan terkejutnya PAK MAKBUL, HAJI SARBINI, dan HAJI RAHMAT, ketika mengetahui bahwa anak-anaknya mendapat gaji dari hasil mencopet sehingga mereka sangat kecewa, dan menangis di Mushola mohon ampun kepada Allah, tiba – tiba terdengarlah ketukan dipintu.

Tek .. tek .. tek ( eh salah .. itu mi tek tek).

Tok .tok .tok (ah akhirnya bener juga… itu suara ketokan di pintu)

Sarbeni:   Assalamu’alaikum …

Bawor:     Wa’alaikum salam … mlebu Lur (masuk sedulur/saudara) … (sambil membuka pintu)

Sarbeni:   Wor, Aye ganggu gak … mau curcol nih … biasa masalah Serikat Pekerja … pan lu juga Pengurus di tempat lu …

Bawor:     Nggak lah .. inyong juga lagi sendirian ini .. mang ada apa? Duduk .. duduk …

Sarbeni:   Gini .. lu kan tahu aye kerja di perusahaan jasa yang punya cabang di berbagai kota dengan jasa terkait rambut. Dari jasa potong rambut, jasa semir rambut, jasa basmi kutu, jasa hair extention dan lainnya … nah akhir – akhir ini order sepi .. entah karena sekarang lagi demam K-Pop atau tahun politik sehingga pelanggan pindah ke pesaing yang mau berubah ngikutin tren.. jadinya yang tempat kita sepi .. efeknya pendapatan tahunan turun.

Bawor:     Trus masalahnya apa? Kan tinggal dibahas antara manajemen dan karyawan bagaimana meningkatkan pendapatan .. trus lakukan improvement di segala lini ..

Sarbeni:   Usaha improvement udah sih .. sampe – sampe organisasi sudah berubah beberapa kali. Pengembangan juga ade … strategi pasar juga ade .. Tapi masalahnye, temen – temen aye banyak yang beralasan udah berumur sehingga gak bisa lagi belajar potong rambut ala Korea.. semir rambut ala Korea .. efeknya beberapa dari mereka akhirnya ‘idle’ … tapi pas disuruh jadi tukang sapu mereka bilang .. jobdes gue kan potong rambut bukan tukang sapu .. akhirnya kita outsource tuh tukang sapu … nah agar ada pendapatan, akhirnya kita cari freelance yang ahli urusan rambut gaya Korea… efeknya biaya meningkat .. mau rekrut sebagai karyawan tetap, eh bagian HRD takut biaya tambah bengkak, walaupun sekarang dah mulai nambah satu dua orang .. trus ada juga karyawan kalo kerja pake kacamata kuda … tukang potong hanya ngurusin potong .. pas ngobrol dengan klien dirumahnya ada yang butuh jasa basmi kutu . .die diem aje ga info ma bagian basmi kutu .. malahan ada yang gak tahu kalo kite bisa basmi kutu  dengan tagline #bukanurusangue itu urusan manajemen (si Dia mode on).. dah gitu giliran minta naik kesejahteraan berdiri paling depan … status quo dah ..

Bawor:     Emang mayoritas karyawan gak mau berubah gitu …?

Sarbeni:   Gak sih …yang susah mau berubah palingan 30%. Yang kerja mati matian di cabang pinggiran hutan juga banyak …. Yang di kota kerja dari pagi sampai malam bahkan kadang sampai pagi lagi juga banyak .. mereka juga mayoritas sama – sama berumur .. tapi punya semangat untuk berubah dan belajar hal yang baru demi kemajuan perusahaan yang efeknya untuk kepentingan semua karyawan… tapi yang 30% ini gak nyadar – nyadar … akhirnya kala pengusaha pengin efisiensi dengan ngurangin hak Pekerja … kite sebagai serikat bagai makan buah simalakama.. satu sisi aspirasi karyawan minta naik kesejahteraan .. disisi lain dengan alasan penyelamatan perusahaan yang kalau bukan karena ‘sumbangan’ dari luar maka saat ini perusahaan rugi maka akan melakukan efisiensi dengan mengurangi hak karyawan yang sudah biasa berjalan.

Bawor:     wah . .wah … wah .. secara psikologis udah mulai naik nih … eh.. Serikat sudah pernah belum untuk buat suatu himbauan/seruan tidak populis ke anggota untuk mau berubah, mau belajar, mau bekerja keras dengan alasan kondisi perusahaan yang diujung ‘jurang’ sehingga harus segera berbenah untuk menghadapi persaingan, yang efeknya Pengurus dianggap ‘antek pengusaha’. Atau Serikat tidak menjalankan amanah Munas terkait peningkatan kesejahteraan sehingga PKB sama dengan periode sebelumnya.

Sarbeni:   Belum.

Bawor:     Coba dech dilakukan biar anggota #mikir (cah lontong mode on). Selain itu, buka komunikasi dengan pengusaha. Kasih alternative opsi program – program peningkatan pendapatan yang harus didukung oleh seluruh anggota serikat sebagai karyawan, baik melalui perubahan diri dan mau belajar atau melalui apapun posisi di perusahaan ketika bertemu klien maka kita menjadi agen penjualan. Yang dengan peningkatan pendapatan ini tidak perlu melakukan pengurangan hak – hak karyawan yang sudah berjalan. Kalo opsi ini tidak disetujui dan tetap akan melakukan pengurangan hak – hak karyawan, usulkan agar dimulai dari posisi tertinggi sebagai role model pengurangan maupun role model efisiensi seperti yang dulu ada satu perusahaan pendukung Migas memotong gaji Direksi sebesar 40% dan kendaraan dinas turun pake Agya Aila. Walau kata mantan Direksi perusahaan pendukung Migas itu efeknya sang istri curiga kalo suaminya buka ‘cabang’ di tempat lain.

Sarbeni:   Betul, betul, betul,…. (upin ipin mode on). Boleh juga tuh usul.. tapi kalo anggota tetep menolak dan pengusaha juga tidak mau opsi itu.

Bawor:     Yah kalo sudah kayak gitu .. dari pada mereka menyengsarakan karyawan lain yang baik beserta keluarganya maka ajak budayakan malu… sadarkan karyawan mengundurkan diri saja atau ikut pendi kalo gak mau berubah dan belajar .. juga sadarkan para pejabat itu mundur dari pada nggak punya program peningkatan pendapatan dan perbaikan perusahaan dan hanya punya program pemotongan hak karyawan .. ya kan?

Sarbeni:   Ya ela ya lea (Kak Ros mode on) … Lha kalo mereka juga gak punya malu .. gak sadar .. dan gak mau mundur gimana?

(Teplok)

Bawor:     (pegang pipi) … Aduh sakit …

Pak RT:    eh sori … ada nyamuk di pipi .. lagian suruh jaga malah tidur di pos ronda ..

Bawor:     eh .. iya habis ngantuk sih .. jam berapa ini pak RT?

Pak RT:    Jam 00.00. Maaf saya baru datang .. ada keluarga yang bertengkar..

Bawor:     eh lama juga aku tidur (teringat mimpinya) … bertengkar kenapa?

Pak RT:    Ada keluarga yang punya toko tapi sekarang agak sepi .. makanya si Bapak mau ngurangin uang belanja ma uang jajan ke anaknya. Padahal yang jaga toko itu istri ma anaknya, makanya istri ma anaknya protes haknya mau dikurangi. Pake demo depan rumah lagi.. trus anak lakinya dah pegang pentungan.. makanya saya sebagai RT harus menengahi .. malu .. kalo jadi rame…

Bawor:     Oooooo … kok mirip ma mimpi.. trus endingnya gimana?

Pak RT:   Si Bapak setuju untuk tidak kurangi hak tapi juga gak nambah hak sebelum order naik. Trus sang istri dan anak juga setuju untuk bekerja keras cari pelanggan bahkan mau door to door. Case close jadinya.

Bawor:     (Acungkan jempol tangan kanan) Terbaik ………. (boboboi mode on)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 8 Januari 2015 by in Uncategorized and tagged , .
%d blogger menyukai ini: