Bagai Tetesan Air Hujan

Hiduplah sekali namun berguna bagi sesama, setelah itu jemputlah Syurga

Sekali lagi tentang Cinta…

“Ah .. cinta lagi .. cinta lagi … gue dah tua bro, anak dah empat .. dah gak jamannya ngurusin cinta – cintaan macam cinta monyet jaman sekolah dulu”, itu mungkin komentar … atau .. “Ah .. tulisan orang gak dikenal .. kalo punya Mr. Mario Teguh sih .. gue pantengin sampe akhir .. kalo lu … hah gak penting.

Sorry bro and sista … you are right … ini tulisan gue … gue bukan orang penting .. gue bukan siapa – siapa .. dan gue ya gue … dan tulisan itu bukan sengaja buat lo kok .. ini…hmmm… just to light up my day …. serious … jika you mau ambil pelajaran .. its fine go head baca sampai akhir … perhaps you can light up your day too … kalo gak … siapin aja trash bag yang gede trus .. just throw away … its just that simple .. gak perlu komen .. gak perlu dongkol … buang aja .. abaikan saja …

Kemarin … ya kemarin … gue bikin status dalam sebuah grup FB .. gue nanya …”Apa alasanmu tetap bertahan dengan pernikahan ini. Apakah kamu mencintaiku atau karena tidak ada pilihan lain. Sungguh ini pertanyaan serius?”#mancing … dan komennya adalah seolah gue sedang bermasalah.. rumah tangga gue sedang menghadapi badai … lantas muncul komen pertengkaran itu biasa … Woy … bukan itu maksud status ini .. serius .. gue sedang mincing … mancing komen….

“Maksud lo…?”

Iya … dari komen – komen yang ada tentunya ada yang menganggap kita sedang bermasalah .. karena status di FB mayoritas adalah curhatan kadang makian kadang celaan.. yah mirip – mirip dinding ratapan di samping Masjid Al Aqsho di Palestina sono lho … Padahal .. mungkin akan lebih berguna jika kita isi status FB kita dengan sesuatu yang ‘positif’ dan ‘bermanfaat’ buat diri dan orang lain … masalah curhatan … ada waktunya bray … minimal 17 kali sehari kalo gak ditambah sepertiga malam .. curhatlah  disitu …

Lalu ke topik cinta … hehehehe.. ini mulai serius .. pantengin yak ….

Pertama, menanyakan apakah istri/suami masih mencintai kita adalah sejatinya menanyakan komitmen ketika akad nikah di ucapkan… inget betapa itu hari bersar buat lo lo pade … pesta mewah puluhan juta rupiah .. sanak keluarga handai taulan dan sahabat dari berbagai ujung dunia (ciile … lebay) hadir untuk mendoakan … komitmen untuk dalam suka dan duka .. komitmen untuk saling mengingatkan diri menuju Illahi Robbi .. komitmen untuk setia (huh… berat jaman sekarang) … komitmen untuk mengarungi bahtera rumah tangga menuju bahaagia … walau harus mendaki gunung turinin lembah (ninja hatori mode on) .. istilahnya .. till the death part us … (ini asli gombal)

Komitmen itu hadir itu katanya karena cinta ada .. ya itu buat lo lo pade yang pacaran satu sampai tujuh tahun atas naman cinta baru menikah ..  makanya setelah akad masih ada cinta nggak … atau cinta selesai setelah akad  … yang ada penderitaan …… derita harus hidup dalam bayangan mertua .. ngurus suami dan anak .. kasih makan istri dan anak .. kebebasan berkurang .. lirak lirik sana sini terbatasi .. jalan berdula ma ‘gacoan’ baru takut ketahuan .. dan lain – lain .. efeknya .. dikit – dikit bertengkat .. ngobrol via BBM atau WA padahal lagi duduk berdua di ujung ranjang … urusan dewasa tinggal transfer (ups.. gak mudeng) …rumah bagai neraka  … tak betah berlama didalamnya … pekerjaan (atau biar deket ma seseorang) sebagai jalan keluarnya… work akholik istilah kerennya … eh .. sadis amat … gak gitu juga kali …. habis akad cinta makin tinggi kan …

Gue sih kagak gitu – gitu amat… gue nikah tanpa cinta (kasihan deh kata lo) .. gue gak pacaran… mungkin sedikit dijodohin .. serius .. gue dijodohin … iya .. dijodohin ma Tuhan … makanya gue pacaran habis nikah … jadi kalo pacarannya gak asik .. kurang romantis .. sering bertengkar .. kurang kompak .. ya wajar namanya baru mulai pacaran .. . baru mulai penjajagan … baru mulai belajar menerima tanggungjawab .. belajar ngurus anak .. belajar berbagi dengan mertua  dan keluarga besar … iya .. gue baru mulai belajar … trus belajarnya selesainya kapan … lulusnya kapan …yah .. itu yang gue gak bisa jawab .. soale gak ada wisudanya …. mungkin dianggap lulus kalo di Yaumil Hisab nanti gue, istri, anak dan cucu senyum gembira terima kitab ‘kelulusan’ trus dikukuhkan sebagai sarjana syurga .. iya .. mungkin itu …

“Trus apa lagi kok nanya…?”

Kedua, jaman kiwari banyak orang yang dengan mudah mengatakan aku ingin cerai .. dengan alasan sudah tidak ada kecocokan .. sudah tidak ada cinta .. rumah tangga garing … pasangan mulai lirak lirak yang lebih bening … ah ….. gak gitu juga kali ….. padahal nikah sudah 10 tahun .. anak dah 4 butir ….  lo bilang gak ada cinta …. lantas selama 10 tahun lo dan pasangan gak pernah ada canda .. gak pernah ada gembira .. gak pernah ada kebersamaan … lantas bagaimana derit tempat tidur setiap hari (badan makin berat bo .. jangan pikiran macam – macam) … cat kamar makin usang … itu bukannya saksi lo pade bahwa cinta itu ada …

Emang kalo bertengkar itu bukan tanda cinta … bertengkar itu hakikatnya pasangan kita memperhatikan kita .. masa memeperhatikan itu bukan tanda cinta. … cemburu itu juga tanda cinta .. karena ada pasangan kita yang memperhatikan kita … merasa memiliki kita … itu cinta .. walau kata lagu cinta tak harus memiliki .. ah bohong …. mau gak kamu cinta syurga tapi gak memilikinya … lantas dengan bangga melangkah ke Neraka sambil bersyari “Syurga, tempat kulabuhkan cinta, tapi cinta tak perlu memiliki .. maka kini kulangkahkan kaki ke neraka..”….. mau lo …

Perasaan cinta sudah gak ada biasanya karena kita turutkan nafsu kita .. pertama memperturutkan nafsu amarah … efeknya bertengkar .. pasangan seolah menjadi penjahat … manusia yang cacat dalam segala hal …. atau memperturutkan nafsu syahwat … istri kelihatan makin tua dan menarik … timbunan lemak disana – sini .. wajah sudah tidak mulus lagi … kerutan mulai Nampak .. efeknya saat ada Cabe – cabean lewat maka hatipun terpikat… begitu juga suami kelihatan tua … perut semakin meninggalkan kerataannya… pulang kerja sudah capek langsung mendengkur … Ya iyalah … masing masing kan capek ngurus keluarga.. si ibu capek nyiapin makanan, ngurus anak, cuci seterika, bersih – bersih murah … kapan lagi ke salon …. dulu enak duit tinggal minta ortu pas pacaran .. eh sekarang punya duit pasti ingat si kecil.. beliin bajulah.. ajak ke mall-lah… nah si ayah … cape cari nafkah untuk hidupin keluarga .. untuk cukupi segala kebutuhan .. kapan lagi memanjakan diri ke Gym atau jogging bareng cewek – cewek kampong sebelah kayak dulu .. ups … jadi cobalah mengerti keadaan orang lain maka lo akan tahu jawaban atas kekurangan mereka hari ini …

Yang ketiga, tentang anak. Banyak yang akan bilang… kami mempertahankan rumah tangga demi anak …. woi …. gak ikhlas lo ya punya anak pake jadi alasan … dulu aja susah punya anak sampai kunjungin dokter.. bidan … tukang urut… dukung ..eh … ikut terapi disana sini .. terapi kulit manggis .. sampai kulit buaya juga dijabaninnn.. eh eh eh .. sekarang dah dikasih anak .. ditelantarin … disuruh mertua atau orang tua jagaiin .. kita asyik kerja pulang larut malam (padahal jam kerja habis jam 17.00, kemana aja… mall… nongkrong … sosialita sih ya) … sabtu minggu nongkrong bareng rekan …. dengan alasan yang penting anak berkecukupan …. emang anak Cuma butuh duit doang.. gak butuh perhatian .. gak butuh kasih sayang … kalo pandangan lo begitu .. masukin aja tuh anak lo ke panti asuhan .. trus transfer tiap bulan buat kebutuhannya .. mau lo … Ayolah .. jangan Cuma jadi gengsi bahwa kita punya anak .. bahwa kita bisa bangga kala ketemu saudara dan teman .. tuh anak perlu perhatian kita.. perlu didikan kita .. perlu kasih sayang kita .. perlu cinta agar ia belajar mencinta…

Segini dulu ya … heheheh… dah kebanyakan .. paling yang baca sampai akhir bisa dihitung … iya itu kamu salah satunya …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 4 Juni 2015 by in Uncategorized.
%d blogger menyukai ini: